DPRD-Pemerintah Daerah Mesra Hanya Soal Regulasi yang Sudah Disepakati

Ketua DPRD dan Bupati Tasikmalaya bersepemahaman bahwa hingga titik tertentu legislatif dan eksekutif harus mesra: menyelenggarakan pemerintahan dengan sepemahaman dan sepemikiran.

SET.DPRD–DPRD dan Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya dipandang mesra oleh sebagian kalangan. Ketua DPRD Asep Sopari Al Ayubi dan Bupati Ade Sugianto pun menanggapinya.

Menurut Asep Sopari, DPRD dan pemerintah memang harus bersikap mesra, tetapi itu berlaku hanya dalam hal-hal tertentu. Seperti soal regulasi yang disepakati bersama; bukan mesra dalam arti kolusi.

“Memang secara undang-undang juga pemerintah dan DPRD itu sama-sama penyelenggara pemerintahan. Kita mesra dalam kesepakatan yang sudah dibangun. Bukan mesra yang berarti karena janji-janji positis atau janji-janji di luar meja yang disekapakati,” terang Asep Sopari, Jumat pekan lalu.

Dengan demikian, lanjut politisi Partai Gerindra itu, DPRD tidak lantas kehilangan daya kritisnya. Sebagai lembaga yang memiliki fungsi pengawasan, DPRD tetap harus memberi masukan.

“Kita kritis terhadap eksekutif misalnya bila eksekutif tidak melaksanakan Perda yang sudah disepakati, juga bila eksekutif tidak menjalankan aturan sesuai dengan perundang-undangan yang berkaitan dengan penyelenggaraan pemerintah,” lanjutnya.

Asep Sopari juga menekankan bahwa daya kritis DPRD tidak boleh melupakan dasar kritiknya; yakni data dan fakta yang valid. Sehingga kritik yang keluar adalah kritik membangun.

“Misalkan, kita sudah sahkan Perda soal SOTK nih, tapi ternyata tidak dilaksanakan sebagaimana kesepakatan; itu wajib kita kritik, harus diawasi, jangan dibiarkan. Itulah fungsi kita di DPRD,” tandasnya.

Hal senada disampaikan oleh Bupati Tasikmalaya, Ade Sugianto. Menurutnya, pemerintah dengan DPRD harus satu pemikiran dan satu langkah.

“Bagaimana tidak mesra, soal kebijakan kan DPRD sebagai wakil rakyat yang punya keinginan bersama, kami eksekutif yang melaksanakan. APRD juga dibangun bersama-sama. Pelaksanaannya pun kami pertanggungjawaban ke DPRD,” ujar Ade Sugianto

Soal kritik, Ade mengaku bahwa dirinya selalu meminta semua jajaran DPRD untuk sering-sering dan semakin kritis terhadap kekurangan-kekurangan eksekutif. Tapi dengan kritik yang baik dan solutif.

“Kalau hanya menunjukkan kekurangan-kekurangan tanpa menawarkan solusi, itu tidak sehat. Kalau cuma begitu, saya juga bisa,” Ade menandaskan. (sumber-kabar-parlemen.id)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.